Pernahkah temen-temen ngerasa bahwa di usia remaja ini, diri temen-temen berubah atau orangtua temen-temen kurang bisa memahami kemauan atau perasaan kita?

Ya, hal itu emang udah jadi lagu lama buat seseorang yang beranjak ke usia remaja.. Kenapa sih bisa begitu? Hal itu bisa terjadi karena di usia remaja ini, kita ngalamin perubahan pesat baik secara fisik, kognisi maupun emosional.. Ayo kita bahas satu-satu..

1. Fisik

Secara fisik, di usia remaja ini kita bener-bener ngalamin perubahan yang pesat.. Pada perempuan bisa ditandai dengan pertumbuhan payudara, menstruasi pertama, sedangkan pada laki-laki ditandai dengan perubahan suara, perubahan tinggi badan dll.. Nah, secara fisik, di usia remaja ini organ seksual kita udah mencapai kematangan fungsi.. Perubahan fisik ini bisa juga membawa dampak negatif nih temen-temen.. Hal ini bisa terjadi kalau ada perubahan-perubahan fisik yang menurut temen-temen gak sesuai dengan keinginan kita.. Contoh: ketika temen-temen cowok yang lain tumbuh tinggi, tapi tinggi badan kita tetep segitu-segitu aja.. Nah hal kayak gini yang seringkali bikin remaja stress, padahal sih fisik setiap orang akan tumbuh sesuai genetiknya meskipun ngalamin keterlambatan kayak kasus di atas..

2. Kognitif

Sebagai remaja kita mulai banyak menggunakan fungsi intelektual dalam mengambil keputusan atau ngelakuin sesuatu. Kita juga udah bisa berpikir mana hal yang logi dan membayangkan hal yang abstrak. Secara kognitif, di usia remaja ini kita udah semakin bisa untuk berpikir logis dan abstrak.. Pernah kan temen-temen ngerasa kalau perilaku temen-temen di waktu yang lalu seharusnya gak temen-temen lakuin dan akhirnya nyesel? Ya, itu salah satu perkembangan kognitif remaja, di mana kita bisa lebih evaluatif dan kritis lagi dalam melihat suatu masalah.. Nah, tapi perkembangan ini bisa juga membawa dampak buruk kalau gak diimbangin dengan kontrol emosi yang baik.. Kita bisa aja ngerasa bahwa diri kita yang paling bener atau pinter padahal hal yang kita lakuin itu salah.. Nah oleh karena itu, peran orangtua kita juga penting banget di usia remaja ini.. Gimana pun, orangtua punya pengalaman tentang apa yang kita alamin saat ini.. Dan setiap nasehat yang mereka kasih pasti tujuannya baik untuk kita..

3. Emosional

Nah, ini dia yang paling sering jadi penyebab masalah di usia remaja…. Ya, hal ini karena pada usia remaja, keadaan emosional kita masih belum stabil.. Keadaan emosional yang belom matang ini gak bisa ngimbangin perubahan-perubahan fisik dan kognitif kita yang sangat pesat.. Selain itu, masalah lain seperti masalah dalam pergaulan atau pendidikan juga sangat mungkin mempengaruhi emosi kita.. Gak jarang karena faktor emosional ini kita ngerasa bahwa orangtua kita sama sekali gak bisa mengerti apa yang kita rasain saat ini.. Bahkan kita merasa bahwa temen main atau sahabat jauh lebih pengertian daripada orangtua kita sendiri.. Nah, pemahaman ini yang berbahaya…. Pada dasarnya emang sulit nerima masukan atau nasehat dari orangtua di usia remaja ini, hal ini yang akhirnya ngebuat kita lebih nyaman sama temen seumuran.. Akan tetapi, kembali lagi bahwa setiap orangtua pasti mau yang terbaik untuk anaknya.. Lagipula gak ada salahnya kita belajar dari mereka, toh mereka juga pernah muda meskipun di era yang berbeda..

You may also like

Leave a comment