Author

Emanuel Boniara Nedo

Gaya Pacaran di Jepang

Mungkin temen-temen udah biasa kalau ngomong “i love u” ke pacar, traktirin pacar kalau lagi ngedate atau main ke rumah pacar sekalian pdkt sama orangtua si doi.. Nah, kalau iya, mungkin artikel ini bakal menarik karena ternyata gaya pacaran di Jepang beda lho dengan gaya berpacaran temen-temen tadi hehehe.. Apa sih bedanya?

1. Momen Kohaku

Momen kohaku bisa juga dibilang sebagai momentum buat nembak gebetan.. Nah, kalau di Jepang kebanyakan si cowok bakal nembak si cewek ketika ia nganterin balik gebetannya setelah pulang jalan-jalan.. Mungkin sedikit berbeda sama kebiasaan cowok di Indonesia yg nembak ceweknya waktu lagi makan bareng, jalan atau nonton bioskop hehehe

2. Gak Bilang Cinta

Pasangan di Jepang gak saling nyebutin aishiteru (cinta) ke pacar mereka melainkan hanya bilang daisuki (suka banget).. Aishiteru bakal baru disampein ketika si cowok udah yakin akan pacarnya dan minta si cewek untuk lanjut ke hubungan yang lebih serius, yaitu tunangan atau menikah..

3. Gak Ada Istilah Dijemput Pacar

Pasangan di Jepang cenderung ketemuan langsung di tempat tujuan mereka atau di stasiun kereta.. Begitu juga pas selesai ngedate, si cowok dan cewek akan berpisah di stasiun kereta dan balik ke rumahnya masing-masing. Cowok bakal nganterin ceweknya pulang sampai rumah apabila ada event tertentu aja. Nah, fakta menariknya, beberapa temen cowok penulis yang bersekolah ke Jepang setuju sama hal ini, malah temen-temen cewek mereka di Jepang bilang kalau cowok Indonesia lebih gentle dibandingin cowok Jepang sendiri karena mau nganterin mereka sampe rumah sepulang dari jalan bareng hehehe

4. Gak ada Istilah Traktir

Di Jepang, ketika cowok dan cewek pergi keluar untuk makan, nonton atau jalan-jalan, gak ada tuh istilah teraktiran.. Masing-masing ya bayar sendiri dan itu emang udah jadi kebiasaan mereka..

5. Pacar Gak Dikenalin ke Orangtua

Pasangan di Jepang baru akan ngenalin pacarnya ke orangtua kalau dia udah yakin untuk lanjut ke jenjang hubungan yang lebih serius.. Cukup beda ya sama pacaran di Indonesia yang malahan ada kemungkinan harus pdkt sama orangtuanya dulu biar bisa pacarin anaknya hehehe..

Nah, menarik juga kan perbedaan gaya pacaran di Jepang.. Semoga bisa jadi masukan untuk temen-temen Suara Remaja Angsamerah ya.. Salam!

Artikel Terkait

Infeksi Menular Seksual

HIV dan Nutrisi

Kondom Wanita

Limfosit CD4 dan Perannya pada Infeksi HIV

Infeksi Herpes Genital Itu….

Bagaimana dokter mendiagnosa keputihan?

Sebelumnya
Selanjutnya

Hubungi Kami

Silahkan gunakan formulir ini kapan saja untuk menghubungi kami dengan pertanyaan, atau untuk membuat janji.

Anda juga dapat menghubungi kami melalui WhatsApp atau telepon pada jam klinik di +62 8111 368 364.