The Penis Book, Introduction

The Penis Book

The Penis Book, Chapter 1

The Singer Not The Song

The Penis Book, Chapter 2

Moby Dick

The Penis Book, Chapter 3

Godzilla

The Penis Book, Chapter 4

Gentlemen Prefer Blondes

The Penis Book, Chapter 5

Mandingo

The Penis Book, Chapter 6

The River of No Return

The Penis Book, Chapter 7

Diamonds Are Forever

The Penis Book, Chapter 8

Dr. Jekyll and Mr. Hyde

The Penis Book, Chapter 9

The Proud Ones

The Penis Book, Chapter 10

The Incredible Journey

The Penis Book, Chapter 11

Pocketful of Miracles

The Penis Book, Chapter 12

Tea and Sympathy

The Penis Book

The Penis Book 2

Angsamerah Penis Book The Incredible Journey

The Incredible Journey

The Penis Book, Chapter 10

The Incredible Journey, film Disney tahun 1963, adalah film keluarga yang tidak biasa (pada waktu itu) karena pemeran utamanya adalah seekor kucing siam, seekor anjing labrador retriever dan seekor anjing bull terrier. Ketiga binatang ini melintas jarak 480 km menembus alam liar Kanada mencari majikan mereka tercinta, melalui berbagai petualangan, sedih, gembira, nyaman, berbahaya, membaur jadi satu.

Perjalanan tak kalah serunya juga dilakukan sperma dari gudangnya di epididimis hingga mencapai sel telur, membuahi hingga tercipta suatu manusia baru. Sperma akan diproduksi terus menerus oleh tubuh, maka pada saat tertentu ketika gudang penyimpanan penuh, sperma perlu dikeluarkan. Salah satunya melalui mimpi basah (wet dream). Sperma yang tidak dikeluarkan akan diserap oleh tubuh. Lengkapnya, berikut adalah perjalanan sperma dalam tubuh pembuatnya.

Jalan pertama pengeluaran sperma seperti yang sudah disebutkan barusan, adalah wet dream.

Jalan kedua, lewat onani alias masturbasi. Bahasa Indonesianya merancap. Bahasa slang atau kode atau guyonan atau edan-edanan banyak. Coli, mengocok, selingkuh lima janda, cekikan lima dara, jerk off, soap opera… pokoknya segala cara yang digunakan dengan modifikasi dan variasi untuk menggesek-gesek, menggosok-gosok, memanipulasi penis. Baik dengan tangan kosong, tangan berlumas (oil based, water based, soap based dan segala macam cairan lengket lain yang terpikirkan manusia, termasuk yang paling orisinil: ludah), segala macam bagian tubuh manusia yang dapat menjepit, atau menggunakan alat. Oh iya, banyak alat disalahgunakan, diperkosa, digagahi, dimesumi untuk keperluan ini. Ambil contoh guling (yang paling popular di Indonesia), bantal, sofa, botol, kaus kaki, celana dalam, segala model busana baik pria maupun wanita, papaya, melon, semangka, timun, boneka, sarung tangan, knalpot, bangku taman, pokoknya dimana ada lubang disitu ada jalan. Beyond imagination. Seraaaammm!

Jalan ketiga, lewat sanggama atau hubungan seks.
Baik jalan pertama, jalan kedua, maupun jalan ketiga, semua sperma melalui perjalanan yang sama pada tubuh sang produsen. Setelah melalui aktifitas dramatis yang juga bervariasi dari yang hush hush sampai yang dahsyat penuh teriakan dan terkadang makian, tibalah saat emisi atau rasa ingin ejakulasi. Vas deferens, vesikula seminalis,dan prostat akan berkontraksi dan mendorong ejakulat (sperma dan cairan semen) untuk mencapai bulbus pada pangkal uretra. Dalam tempo sesingkat-singkatnya, meskipun pada orang-orang terlatih dapat menahannya lebih lama, terjadilah ejakulasi, dimana terjadi kontraksi bulbus uretra, uretra, dan penis sehingga mendorong ejakulat keluar. Peristiwa ini disertai sensasi nikmat yang memang didambakan, terdiri 3-4 kali pulsasi kuat penis dengan interval 0.8 detik, diikuti pulsasi lebih lemah dan lambat.

Meski sudah berhasil dikeluarkan, akhir perjalanan pun masih bercabang. Jalan pertama berakhir dengan disertai rasa malu dan mencuci celana yang basah diam-diam. Dan akan lebih banyak pekerjaan jika seprai juga ikut basah. Sementara jalan kedua berakhir di saluran pembuangan alias got. Tentu terkadang juga berakhir di keranjang sampah atau bak pencuci piring bagi yang masih tega untuk mengolah kembali hasil pelampiasan nafsunya.

Jalan ketiga, yang melewati sanggama, akan diceritakan kemudian dalam versi lebih panjang karena memang belum tamat, belum berakhir, belum mencapai garis finish. Oke, memang tidak semua demikian. Ada juga yang tamat di ujung kondom. Atau diafragma. Tapi itu perkembangan cerita dan tak akan dimuat di sini.

Pokoknya, bila tidak ada halangan-halangan baik yang alamiah maupun buatan manusia terhadap
sperma, beginilah jalan ceritanya:

Saat senggama, setelah sperma memasuki liang vagina, mereka akan berlomba mencapai serviks (mulut rahim). Jumlah sperma dalam 1 kali ejakulasi adalah 300-500 juta sel. Proses seleksi terjadi sejak sperma memasuki liang vagina, sehingga ketika di serviks, jumlahnya hanya tersisa 200-ribuan saja.

Dari serviks perjalanan sperma kemudian berlanjut, demikian pula proses seleksinya. Ketika akhirnya sperma mencapai sel telur, jumlahnya tinggal beberapa ratus saja. Akhirnya, HANYA SATU SPERMA YANG BERHASIL MENEMBUS SEL TELUR. Fertilisasi atau pembuahan adalah terjadinya persatuan antara sperma dan sel telur Lokasi terjadinya pada saluran rahim (tuba uteri) terdekat dari ovarium. Dari ejakulasi sampai sperma mencapai sel telur, perjalanannya memakan waktu satu jam.

Setelah kepala sperma berhasil masuk sel telur, ekor sperma akan terlepas. Kepala sperma lalu membentuk nukleus, dan kemudian bersatu dengan nukleus dari sel telur.

Dari proses inilah satu kehidupan baru mulai tumbuh bersemi…

Artikel Terkait

Buat janji dokter sekarang

Layanan kesehatan seksual dan reproduksi bagi pria

Midnight Express

The Penis Book 2, Chapter 8

Trikomoniasis

Angsamerah Living World

Kanker Prostat

The Cassandra Crossing

The Penis Book 2, Chapter 4

Previous
Next

Hubungi Kami

Silahkan gunakan formulir ini kapan saja untuk menghubungi kami dengan pertanyaan, atau untuk membuat janji.

Anda juga dapat menghubungi kami melalui WhatsApp atau telepon pada jam klinik di +62 8111 368 364.