Author

Dr. Oka Negara, FIAS

Angsamerah Articles Voyeurisme kisah lady Godiva telanjang dan Tom si pengintip

Voyeurisme

Kisah lady Godiva telanjang dan Tom si pengintip

Kali ini kita bahas parsial tentang parafilia. Parafilia itu sekumpulan aktivitas atau perilaku seksual yang dianggap nyeleneh dan tidak lazim bagi kebanyakan orang. Masih banyak orang menganggapnya sebagai penyimpangan atau kelainan seksual, tetapi itu sesungguhnya tidak tepat juga. Yang dikenal sebagai parafilia yang sering dibahas adalah pedofilia (tertarik secara seksual dengan anak-anak), sadomasokisme (aktivitas seksual menggunakan kekerasan, yang satu menikmati dengan menyakiti, satu lagi menikmati karena disakiti), eksibisionisme (kepuasan seksual didapat dengan mempertontonkan kelamin ke orang lain), zoofilia (tertarik secara seksual dengan binatang), froteurisme (kepuasan seksual dengan menggesekkan kelamin ke orang lain di kerumunan orang banyak) dan masih banyak jenis lain termasuk voyeurisme (puas dengan mengintip).

Ciri utama voyeurisme, yang di dunia kedokteran dikenal sebagai skopofilia adalah adanya dorongan yang tidak terkendali untuk mengintip atau melihat orang lain yang sedang telanjang, melepas pakaian, atau melakukan aktivitas seksual. Orang yang diintip tidak tahu dan tidak menyadari kalau diintip. Dia akan memperoleh kepuasan seksual dari situ. Mengintip menjadi cara eksklusif untuk mendapatkan kepuasan seksual, karena ia sama sekali tidak menginginkan berhubungan seksual dengan orang yang diintip. Biasanya sambil mengintip juga dia melakukan masturbasi untuk mencapai kepuasan seksual.

Seorang voyeurisme di barat sana sering disebut dengan Peeping Tom. Dari mana istilah ini muncul? Begini, ini berkaitan dengan sebuah kisah atau hikayat di masa lalu. Diceritakan di abad XI ada seorang permaisuri bangsawan Inggris yang sangat dikagumi rakyatnya, bernama Lady Godiva. Suaminya bernama Earl Leofric, yang berkuasa di daerah Coventry, Provinsi Mercia di Midland. Penduduk Coventry saat itu sangat menderita akibat tingginya pajak. Lady Govida memohon kepada sang suami untuk menurunkan pajak. Suaminya membuat sebuah persyaratan yang tidak mungkin dilakukan, yaitu permintaan itu akan dikabulkan asal Lady Godiva berani berkuda keliling kota tanpa busana. Tak disangka, Lady Godiva bersedia. Dengan menggunakan rambutnya yang panjang sebagai penutup sebagian tubuhnya, ia naik kuda berkeliling kota. Rakyat yang sangat mencintainya bersepakat untuk tinggal di rumah dan menutup semua jendela mereka rapat-rapat. Rupanya, seorang pembantu rumah bernama Tom berusaha mengintip dari celah jendela. Ia bangga dan senang berhasil menyaksikan wanita cantik tanpa busana itu. Namun, akhirnya ia mendapatkan karma. Ia buta tak lama kemudian.

Nah, kisah “Tom Si Pengintip” atau Peeping Tom ini kemudian dipakai sebagai istilah buat voyeurisme.

Sebagai tambahan, seorang pengidap voyeurism sudah terpuaskan secara seksual tanpa harus melakukan hubungan seksual. Namun, penyuka film porno atau pertunjukan pornoaksi belum bisa dikatakan mengidap voyeurisme, karena para pemain film dan peraga pertunjukan itu dengan sengaja menghendaki dan menyadari bahwa mereka akan ditonton orang lain, sebagai bentuk interaksi seksual.

Artikel Terkait

Kekerasan Seksual Terhadap Anak: Cermin Masyarakat Yang “Sakit”

Perayaan Hari Kependudukan Dunia & Hari Remaja Internasional 2016, BKKBN, UNFPA dan Angsamerah

TKK Penabur

Diskusi dengan Guru TK tentang Seks dan Kekerasan Seksual pada Anak

Mengenali Tindakan Kekerasan dan Mencegahnya

Tentang Pendidikan Seks Bagi Anak

Penyintas Kekerasan Seksual

Sebelumnya
Selanjutnya

Buat janji dokter sekarang

Hubungi Kami

Silahkan gunakan formulir ini kapan saja untuk menghubungi kami dengan pertanyaan, atau untuk membuat janji.

Anda juga dapat menghubungi kami melalui WhatsApp atau telepon pada jam klinik di +62 8111 368 364.